Dugaan Mark-up Pembangunan Masjid Al-Qubra Pangian, Ketua Pembangunan Bungkam

Entah apa yang terjadi pada pelaksanaan pembangunan mesjid Al-Qubra Pangian. Sehingga, meski milyaran dana telah digelontorkan para donatur, pembangunannya masih saja terkatung-katung jauh dari harapan.

Tanahdatar, Investigasi.news – Dugaan adanya Mark-up pada Pembangunan Masjid Al-Qubra Pangian Tanah Datar sepertinya makin berhembus tajam.

Pasalnya, meski milyaran dana telah digelontorkan para donatur masih saja tak menampakkan perkembangan pada pembangunan mesjid Al-Qubra Pangian Tanah Datar. Usut-punya usut, kuat dugaan adanya permainan pada pelaksanaannya. Sadis memang, pembangunan mesjid yang telah menelan dana 5 M lebih tersebut tak kunjung selesai.

Lebih parahnya lagi, laporan pertanggungjawabannya tak dapat dilaporkan. Seperti yang dikatakan sumber beberapa waktu lalu. Dimana progres pembangunan yang diharapkan bisa selesai, hanya berkisar sekitar 48%. Sangat jauh dari harapan.

Ditegaskan Pakiah Bandaro pada media ini, bahwa ia bakal membawa ini kepada pihak berwajib, andai kata tak ada niat untuk melaporkan dana terkait pembangunan dan hasil dari pekerjaan tersebut kepada masyarakat.

Menanggapi hal ini Ed dari LSM BAPAN RI mengatakan bahwa, apabila kecurangan yang dilakukan pada pembangunan mesjid Al-Qubra Pangian, ini bakal menyeret banyak pihak ke polisi. Kita bakal ikut mengawasi ini nantinya. “Karena donatur di sini sudah mulai saya pantau, ada dari kesra maupun Pemkab. Untuk itu kami minta itikad baiknya untuk pelaksana”, kata Ed.

Sayangnya, saat dikonfirmasi melalui WhatsApp (WA) pribadinya, pada Selasa
Rabu (3/8/2022) terkait informasi tentang adanya dugaan Mark-up Pembangunan mesjid al-Qubra yang telah menyisakan kekecewaan bagi masyarakat luas, ketua pelaksana sama sekali tak ada tanggapan.

Padahal, pertanyaan yang dikirim via pesan WA tersebut sudah dalam kondisi tercontreng biru (telah diterima dan dibaca), namun Ketua pembangunan masjid Hendri, Bendahara Sri Handayani belum juga memberikan sedikit pun keterangannya.

Bahkan, saat dihubungi secara sambungan langsung via telepon seluler Hendri dan Bendahara Sri Handayani enggan menanggapi telepon yang terdengar berdering tersebut.

Kilas Balik

Pembangunan masjid Al Qubra Pangian Tanah Datar Tuai Kekecewaan

Pembangunan masjid Al Qubra Pangian Tanah Datar menuai kekecewaan masyarakat pada umumnya dan khususnya pemilik mesjid secara adat serta perantau yang berpartisipasi penuh dalam pembangunan tersebut.

Kekecewaan tersebut bermula saat pembangunan mesjid yang telah dimulai 5 tahun lalu. Kala itu pembangunan Masjid Al Qubra Pangian Tanah Datar dimulai dengan membentuk panitia pembangunan yang di SK kan oleh SKB, KAN dan Wali Nagari.

Pada awal pembangunan beredar kabar biaya pembangunan berkisar Rp. 5 milyar. Selang setahun kemudian beredar lagi kabar angkanya naik sudah diatas Rp 6 Milyar. Tahun berikutnya juga beredar angkanya naik lagi, dan seterusnya tanpa ada dokumen yang utuh diikuti pembangunan mesjid yang tak sesuai besar anggaran yang telah digelontorkan dengan kondisi fisik bangunan.

Tentu saja, melihat pembangunan mesjid yang tak selesai meski telah menghabiskan lebih Rp. 5 M Pakiah Bandaro yang disebut-sebut pemilik secara adat menyampaikan rasa kecewanya pada media ini Sabtu (24/07).

Rasa curiga juga disampaikan Pakiah Bandaro terkait pembangunan mesjid tersebut. Pasalnya sejak awal panitia pembangunan mulai tidak utuh dimana panitia tanpa sekretaris dan tanpa pengawas lapangan kerena yang bersangkutan diketahui masyarakat tidak aktif.

Tak lama kemudian ketua juga tidak aktif dengan alasan tidak jelas. Sehingga yang kelihatan aktif hanya perencana sekaligus pelaksana, seorang bagian logistik, seorang petugas lapangan (bagian gudang yang bertugas juga mencatat sumbangan material langsung dari masyarakat), dan seorang bendahara.

Sadisnya, disini masyarakat tidak mendapatkan akses untuk mengetahui lebih jauh apa yang terjadi, sehingga sebagian masyarakat agak kecewa. Kekecewaan tersebut menjadi pemikiran yang liar, sehingga timbul pertanyaan pertanyaan yang mendasar seperti,
Adanya orang yang bekerja hanya orang segelintir saja, yang membangun juga perencana, yang juga sekaligus pengawas, perubahan RAB yang mengalami kenaikan terus menerus dan masih banyak lainnya yang membuat masyarakat bertanya-tanya.

Fakta tersebutlah yang membuat masyarakat menjadi terbelah. Sebagian masyarakat khawatir jika ini tidak diselesaikan akan menimbulkan fitnah terus menerus sehingga menimbulkan perpecahan yang lebih besar. Sehingga kita berkewajiban untuk “maminte sabalun anyuik”, “Nak Jan anyuik sarantau Kito”.

Disini, Pakiah Bandaro berharap pembangunan mesjid Al Qubra Pangian Tanah Datar ini bisa selesai sesuai yang telah direncakan, dan bagi pihak yang tidak bertanggungjawab dalam pembangunan ini bisa kita tindak”, ucapnya.

Sementara B salah seorang perantau yang ikut aktiv dalam pembangunan mesjid Al Qubra Pangian ini juga menjelaskan pada investigasi.news bahwa perlu diketahui untuk pembangunan masjid Al Qubra Pangian yang didukung oleh perantau yang terhimpun dalam DPP IKPR RAYA. “Saya sangat menyayangkan hal ini, dana besar, namun pembangunan mesjid ini tak sesuai”, ucapnya.

Sehingga hal itu tentu menjadi sekelumit hal yang membuat gaduh di masyarakat. Bukan tanpa alasan, laporan yang tidak transparan, kesesuaian bangunan dengan dana tak seimbang, hal ini lah yang membuat kami sebagai perantau rasa kecewa, jadi kami berharap kepada panitia saat ini untuk melaporkan keuangan maupun pelaksanaan pekerjaan”, paparnya.

Jadi, saat ini kami mengalami krisis kepercayaan kepada panitia, sebab sampai saat ini panitia tidak bisa memberikan laporan”, ucapnya.

Hingga berita ini ditayangkan tim Investigasi.news masih mencoba menghubungi pihak terkait lainnya.

Tim