Tim Ditkrimsus Polda Razia Tambang Ilegal, 2 Alat di Temukan

Pasbar, investigasi.news-Dua unit alat berat yang diduga untuk aktifitas tambang emas ilegal di amankan Tim Ditkrimsus Polda Sumbar dan Sat Reskrim Polres Pasaman Barat (Pasbar).

Pada Jorong Tombang Nagari Sinuruik Kecamatan Talamau dan Rimbo Canduang Kecamatan Pasaman Pasbar pada Rabu (28/12) malam kemarin.

Sementara itu, Kasubdit 4 Ditkrimsus Polda Sumbar Kompol Firdaus didampingi Kepala Satuan Reskrim Polres Pasbar, AKP Fahrel Haris kepada Wartawan Kamis (29/12), mengatakan hasil razia turun ke Tombang ditemukan dua alat berat ekskavator. Satu unit sedang bekerja di tepi sungai dan satu unit dalam keadaan mati atau rusak.

Menurutnya jalan menuju lokasi tambang di daerah Tombang itu cukup berat. Jalan hanya bisa ditempuh dengan mobil gardan dua dengan medan jalan tanah yang cukup berat

Awal masuk perkampungan Tombang langsung disambut oleh pos pantau atau portal jalan sebelum masuk daerah Tombang itu.

Sesampai di lokasi pada Rabu (28/12) siang ditemukan satu unit alat berat ekskavator dalam keadaan mati. Kemudian melihat satu alat berat sedang bekerja diseberang sungai yang ada di daerah Melihat itu, tim langsung turun untuk melakukan penindakan.

Namun untuk menuju alat berat itu petugas harus menyeberangi sungai menggunakan rajang atau jembatan yang hanya terbuat dari satu bambu dan membutuhkan waktu dan kehati-hatian dalam melintas jembatan itu.

“Ketika tim hendak menyeberangi sungai alat berat itu langsung berhenti dan membawanya ke dalam semak dekat lokasi itu dan operatornya melarikan diri,” sebutnya.

Saat petugas sampai diseberang sungai itu dan memeriksa alat berat ternyata sudah dalam keadaan terkunci dan operatornya sudah melarikan diri.

Selain menemukan alat berat ekskavator petugas juga menemukan puluhan jerigen minyak, mesin dompeng dan box atau alat penyaring pasir.

Kemudian di tepi sungai aliran Batang Pasaman itu juga terlihat bekas galian tambang yang diduga sudah dilakukan dua sampai tiga bulan terakhir.

Usai melakukan razia di Tombang Talamau hingga Rabu sore, tim Polda dan Satreskrim Polres Pasaman Barat langsung menuju daerah Rimbo Canduang Kecamatan Pasaman.

Sesampai di lokasi tidak ditemukan alat berat yang sedang bekerja hanya ditemukan bekas galian tambang emas yang sudah lama ditinggalkan di pinggir sungai Rimbo Canduang.

Ia menegaskan akan menindaklanjuti setiap pengaduan masyarakat apalagi terkait tambang emas ilegal.

“Kami turun ini merupakan bentuk komitmen dalam memberantas tambang emas ilegal atau ilegal mining. Mohon kerja sama semua pihak melaporkan jika ada indikasi tambang emas ilegal. Kami akan turun untuk menindaknya,” tegas Fahrel.

Salah seorang warga Tombang inisial K (46) mengatakan alat berat itu umumnya datang dari Muara Kiawai dan sebelumnya memang banyak namun saat ini sudah banyak pula keluar. Aktifitas tambang itu sudah berjalan sekitar dua atau tiga bulan terakhir, ” ungkapnya. (Malin)