Panen Raya Itik Petelur Nagari Koto Baru, Bupati Hamsuardi Berharap Budidaya Nabati Dan Hewani Ada Pada Setiap Nagari

More articles

spot_img

Pasbar, investigasi.news-Belakangan ini kita disibukkan dengan permasalahan inflasi yakni kondisi sulit dan mahalnya harga kebutuhan pokok termasuk telur, cabai, bawang dan lainnya. Hari ini adalah salah satu upaya nyata yang kita lakukan dalam mengendalikan inflasi, memajukan daerah serta memanfaatkan seluruh potensi yang ada. Kita berharap, budidaya nabati dan hewani ini ada di setiap nagari seperti Aia Gadang, Kapa, Aua Kuniang, Sasak dan nagari lain yang telah menerapkan.

Hal tersebut diungkapkan Bupati Pasaman Barat (Pasbar) Hamsuardi saat menghadiri Panen Raya Itik Petelur (Kegiatan Ketahanan Pangan Hewani/Nabati), di Jalur IV Barat, Jambak Selatan, Kecamatan Luhak Nan Duo, Senin (26/2). Dalam kesempatan itu juga hadir Ketua GOW Pasbar Ny. Fitri Risnawanto, Ketua DWP Pasbar Ny. Ayu Hendra Putra, Camat Luhak Nan Duo Sutrisno, Pj Wali Nagari Koto Baru Samsul Bahri, Pj Wali Nagari Jambak Selatan Roni Braja, Bamus, Bhabinsa, Bhabinkamtibmas, masyarakat dan stakeholder terkait.

Bupati Hamsuardi mengungkapkan bahwa seluruh nagari di Pasbar memiliki potensi, baik hewani maupun nabati. Ia menghimbau semua pihak bersama memikirkan nagari sebab yang dilakukan hari itu merupakan cita-cita bersama sejak dulu. Jika potensi di setiap nagari sudah diberdayakan lanjutnya, maka masyarakat tidak perlu membeli ke luar daerah.

“Kita yakinkan bahwa masyarakat mau, bersama dalam memajukan daerah dengan memanfaatkan seluruh potensi yang ada. Mari budidaya itik, ayam, ikan, serta memanfaatkan pekarangan dengan menanam sayuran, buah dan lain sebagainya,” jelasnya.

Di samping itu, Tenaga Ahli Erwin Sukma berharap panen raya itu berkelanjutan sesuai prinsip ketahanan pangan. Kelompok mengelola bisa menyebarluaskan, sehingga kelompok tani dapat bertambah dan hasil dari budidaya itik petelur dan hasil dari budidaya itik maupun ayam dan lainnya dapat dimanfaatkan oleh masyarakat.

“Sesuai aturannya, 20 persen dana desa dialokasikan untuk ketahanan pangan hewani maupun nabati. Kita berharap kelompok tani bekerjasama dengan BUMNag. Hal ini kita lakukan untuk memajukan daerah dan membantu masyarakat terutama menjangkau masyarakat miskin,” ucapnya.

Atas nama Pemerintah Nagari Koto Baru, Pj Wali Nagari Koto Baru Syamsul Bahri mengucapkan terima kasih atas kedatangan Bupati Hamsuardi beserta rombongan. Ia menyebutkan budidaya itik petelur itu bersumber dari Dana Desa TA 2023 sebesar Rp 184.000.000.

“Menurut informasi, beberapa waktu lalu 12 orang kelompok tani bisa panen 240 butir telur dalam 1 hari. Alhamdulillah sudah dipasarkan, kegiatan ini hendaknya bisa berlanjut dan memunculkan ekonomi kreatif dalam masyarakat kita,” ungkapnya. Malin/ila

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Latest

spot_img