Kader Posyandu Punya Peran Penting Dalam Pengentasan Stunting

Padang Aro, investigasi.News – Percepatan penanganan dan penurunan stunting adalah program nasional. Program ini juga menjadi program prioritas Pemerintah Kabupaten Solok Selatan.

Salah satu sumber daya yang berperan dalam pengentasan stunting adalah para kader Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) yang tersebar di seluruh wilayah Kabupaten Solok Selatan.

Bupati H Khairunas mengatakan untuk mempersiapkan Indonesia emas 2045, maka tugas para kader Posyandu seperti mencatat, menimbang, melaporkan kondisi Balita ini sangat penting dalam upaya pengentasan stunting.

“Kedepan di setiap kegiatan pemerintah agar dapat menghadirkan Posyandu ini,” kata Khairunas pada Kegiatan Penyerahan Sertifikat Pelatihan Tumbuh Kembang Balita Bagi Kader Posyandu Kabupaten Solok Selatan di Aula Sarantau Sasurambi, Kantor Bupati Solsel, Selasa (23/01/2024).

Khairunas juga berpesan agar para kader Posyandu dapat meningkatkan kinerja dan kedisiplinannya yang akan dievaluasi oleh OPD terkait.

Menyinggung persoalan honorarium yang diterima kader Posyandu, dia memerintahkan pihak terkait untuk menaikan honorarium dan menganalisis keperluan tambahan pelatihan bagi kader ini.

Kesempatan yang sama, Ketua DPRD Solok Selatan, Zigo Rolanda mengatakan Posyandu merupakan benteng pertama pembangunan sumber daya manusia.

“Untuk itu kita perlu dipersiapkan generasi ini kedepannya, tidak hanya dari sekolah, tapi juga yang terpenting pembangunannya dari mulai dari 1000 hari pertama kehidupan, yakni mulai dari kandungan,” kata Zigo.

Kepala Dinas Kesehatan, dr. Pendewal menyebut ada sebanyak 1.376 orang kader yang tersebar pada 294 Posyandu di Solok Selatan. Sebagian kader ini belum pernah mendapatkan pelatihan dan baru 23 Posyandu yang memiliki alat yang sesuai standar.

Kondisi ini tentunya menyebabkan terjadinya gap hasil pengukuran sehingga nilai prevelensi stunting tidak memiliki hasil yang baik. Namun pada September 2023 lalu, Pemkab Solsel telah menerima sebanyak 271 alat antrofometri kit yang sesuai standar dari Kementerian Kesehatan RI.

“Harapan kita dengan alat ukur dan kader yang terlatih akan dapat menghasilkan hasil prevalensi stunting dengan data yang akurat, sehingga kita dapat membuat strategi terukur untuk menurunkan angka stunting di Kabupaten Solok Selatan,” pungkas Pende.

Dalam kegiatan ini diserahkan Sertifikat Pelatihan Tumbuh Kembang Balita kepada 369 orang kader Posyandu.

Kegiatan turut Wakil Bupati H Yulian Efi, Ketua TP PKK, Ny. Erniati Khairunas, Ketua GOW Ny. Bet Yulian, Sekdakab, Ketua DWP, Asisten, Staf Ahli, Kepala OPD dan lainnya. (DENO)

IKLAN HPN

Related Articles

Iklan hpn
Iklan HPN
Iklan hpn
Iklan
Iklan
Iklan
Iklan
Iklan
Iklan
Iklan
Iklan

Latest Articles