Pemko Pariaman Lestarikan Budaya Minangkabau Melalui Kurikulum BSM

More articles

spot_img

Pariaman, Investigasi.news – Pemerintah Kota (Pemkot) Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar) melestarikan budaya alam Minangkabau dengan menyusun kurikulum Bahasa dan Sastra Minangkabau (BSM) serta mengajarkannya kepada siswa di daerah itu sebagai salah satu mata pelajaran muatan lokal.

 
“Pemerintah Kota Pariaman sangat serius dalam melestarikan budaya Minangkabau, terbukti dengan terjalinnya kerjasama antara Pemkot dengan Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Andalas Padang dan UNP,” ujar Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kota Pariaman Kanderi di Pariaman, Sabtu

 
Ia mengatakan Pariaman merupakan satu-satunya daerah di Sumbar yang menetapkan BSM ini sebagai kurikulum muatan lokal. Bahkan penetapan tersebut telah tertuang dalam Peraturan Walikota Pariaman Tahun 2020 tentang Penerapan Mata Pelajaran Bahasa dan Sastra Minang sebagai muatan lokal wajib bagi SD dan SMP/MTS sederajat di Kota Pariaman.

 
Bahkan, kata dia untuk menunjang mata pelajaran BSM tersebut 17 guru dari Kecamatan Pariaman Timur telah menulis buku sehingga dapat mempermudah proses belajar mengajar di sekolah.

Ia menyebutkan buku BSM tersebut berisikan tentang tata krama berbicara di Minangkabau yaitu ‘kato nan ampek’ atau kata yang empat yakni ‘malereang, mandaki, mandata, dan manurun’. 

Selain itu, lanjutnya dalam buku tersebut dikenalkan permainan tradisional khas Minangkabau di antaranya layang-layang, gasing, cabur, samba lakon, patok lele, badie batuang, dan gundu.

Pihaknya berharap dengan adanya mata pelajaran muatan lokal BSM tersebut maka generasi penerus di Pariaman mengetahui dan mempraktekkan tata krama dan budaya Minangkabau sehingga nilai positif dalam etnis tersebut tidak hilang di tengah perkembangan zaman. 

 
Kanderi mengatakan karena muatan lokal BSM tersebut maka sejumlah pemerintah kabupaten dan kota di Sumbar mengunjungi Pariaman untuk melaksanakan studi tiru. 

Adapun yang melaksanakan studi tiru ke Pariaman yaitu Pemerintah Kabupaten Solok dan Kota Solok serta yang terbaru yaitu rombongan Kelompok Kerja Guru (KKG), Kelompok Kerja Kepala Sekolah (K3S) beserta Pengawas Kecamatan Harau Kabupaten Limapuluh Kota yang dilaksanakan pada Jumat 23 februari 2024.

Sementara itu, Ketua K3S Kecamatan Harau Kabupaten 50 Kota, Jefni Weldi mengatakan kunjungan pihaknya sebanyak 50 orang ke Pariaman dalam rangka melanjutkan pembuatan program ajar muatan lokal.

“Sengaja kami melakukan studi tiru ke Pariaman karena menurut informasi yang kami dengar hanya Pariaman yang mempunyai legalitas terkait program ajar muatan lokal ini,” tambahnya.

**Afri

 

 

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Latest

spot_img